Mencari penawaranLaporan dan Analitik Picodi.com

Preferensi orang Indonesia terhadap kosmetik

PicodiJuni 29, 2020

Penggunaan make-up pertama kali ditemukan pada zaman Mesir kuno. Bahkan saat itu, orang-orang menggunakan prototipe eyeliner, dan baik pria maupun wanita memakai make-up. Sejak saat itu, kosmetik dan persepsi tentang make-up sendiri telah berubah secara drastis. Saat ini, tren berubah setiap musim, dan preferensi wanita Indonesia berkembang.

Berapa banyak uang yang dialokasikan orang Indonesia untuk kosmetik dalam setahun? Faktor-faktor apa yang menentukan dalam membeli kosmetik? Bagaimana perasaan pria dan wanita tentang kosmetik ramah lingkungan? Dan bagaimana penampilan kita dibandingkan dengan negara lain? Tim analisis Picodi.com menjawab pertanyaan ini dan pertanyaan lain yang terkait dengan pasar kosmetik.

Tampil cantik ada harganya

PREFERENSI KOSMETIK INDONESIA

Perlengkapan mandi wanita Indonesia cukup beragam – rata-rata, berisi 16 produk kecantikan. Tidak heran jika seorang wanita Indonesia biasa menghabiskan uang untuk kosmetik sekitar Rp 2,400,000 dalam setahun. Di sisi lain, di antara 16 kosmetik ini, hanya 9 yang digunakan sehari-hari. Bisa dijelaskan oleh fakta bahwa 35 persen wanita yang disurvei membeli kosmetik ketika mereka didiskon, sebagai cadangan. 29 persen membeli kosmetik saat habis dan 36 persen kapanpun mereka mau.

Kosmetik apa yang disukai wanita Indonesia? Sebagian besar wanita yang disurvei, 65 persen memilih harga sebagai faktor penentu untuk mereka membeli. Merek kosmetik sangat penting bagi 56 persen responden yang disurvei, dan 38 persen memilih dari bahan. Yang kurang penting adalah rekomendasi dan kiat spesialis influencer (yaitu 26 persen dan 27 persen) dan pendapat teman (13 persen).

Mengingat fakta bahwa sebagian besar responden menganggap harga sebagai karakteristik yang paling penting, tidak mengherankan bahwa hanya 32 persen wanita lebih memilih kosmetik premium yang lebih mahal. 45 persen membeli kosmetik semacam itu sesekali, dan 23 persen tidak membelinya sama sekali. Ini mirip dengan kosmetik eco yang mendapatkan popularitas besar dalam beberapa tahun terakhir. Mayoritas wanita yang disurvei (66 persen) menyatakan bahwa mereka membeli kosmetik eco hanya jika harganya masuk akal. 23 persen selalu membeli kosmetik ramah lingkungan, dan 11 persen tidak memiliki minat pada aspek kosmetik eco.

MAKE-UP ALA ORANG INDONESIA

Bagi banyak wanita, make-up adalah bagian integral dari rutinitas pagi hari. Namun, seperlima dari wanita Indonesia yang disurvei tidak memakai make-up sama sekali. Di antara wanita-wanita ini yang menyukai make-up, lebih dari sepertiga memakai make-up setiap hari. 58 persen terkadang melakukan make-up, dan 17 persen hanya untuk acara-acara khusus.

Berapa banyak waktu yang biasanya dihabiskan wanita Indonesia di depan cermin? Di antara wanita dalam kelompok usia 18 hingga 50, 48 persen menghabiskan 5 hingga 15 menit untuk melakukan make-up, dan seperlima menghabiskan kurang dari 5 menit. Sepertiga dari wanita Indonesia yang disurvei menghabiskan lebih banyak waktu mereka melakukan make-up – selama setengah jam.

Rata-rata tas make-up wanita berisi banyak produk, termasuk beberapa jenis yang sama. Misalnya, wanita Indonesia memiliki rata-rata 7 lipstik, 4 lip liner, 4 blushes, 4 maskara, 5 eyeshadows dan 5 pemoles kuku.

PRODUK MAKE-UP YANG PALING SERING DIGUNAKAN

Di Indonesia, produk kecantikan yang paling populer adalah lipstik, blush, foundation, maskara, dan pensil alis, dan wanita menghabiskan sekitar US $170 setahun untuk kosmetik. Bagaimana dengan tetangga kita?

Orang Malaysia menghabiskan lebih banyak dari orang Indonesia – sekitar US $313. Di antara kosmetik favorit mereka, selain foundation, lipstik dan maskara, ada bedak.

Yang tidak mengejutkan, wanita di Hongkong menghabiskan lebih banyak lagi, sekitar US $568 setahun. Sedikit lebih banyak dari Indonesia tetapi masih kurang dari Hongkong, wanita di Thailand menghabiskan sekitar – US $441, diikuti oleh Singapura US $427.

Pria dan kosmetik

PRIA DAN KOSMETIK

Bagaimana pendapat pria tentang kosmetik? Pertama-tama, mereka menghabiskan jauh lebih sedikit uang untuk kosmetik daripada wanita – Rp 960,000 dalam setahun, yang hampir setengah dari jumlah yang dihabiskan wanita. Mereka juga memiliki lebih sedikit produk kecantikan (9 buah), walaupun mereka hanya menggunakan secara teratur 5 produk. Yang menarik, sekitar 76 persen pria yang disurvei membeli kosmetik sendiri – sisanya 24 persen mengakui bahwa ibu atau pasangan mereka membeli kosmetik untuk mereka.

Berbeda dengan wanita Indonesia, pria biasanya membeli kosmetik ketika mereka kehabisan (56 persen). 28 persen membeli kosmetik ketika mereka didiskon, dan 16 persen ketika mereka ingin membeli. Sama seperti wanita, faktor utama yang menentukan pembelian untuk pria adalah harga – 70 persen. Merek ini juga penting (60 persen), serta preferensi mereka sendiri (15 persen).

Pria Indonesia kemungkinan kecil untuk membeli kosmetik premium – 37 persen mengakui bahwa mereka tidak pernah membelinya dan 30 persen hanya membelinya sesekali. Ketika berbicara tentang eco kosmetik, hampir setengah dari pria yang disurvei menyatakan bahwa mereka tidak peduli dengan aspek ekologis mereka. Sepertiga membeli kosmetik seperti itu ketika harganya masuk akal, dan 16 persen lebih memilih produk ramah lingkungan apapun yang terjadi.

Metodologi

Laporan ini didasarkan pada hasil survei yang dilakukan di antara 9300 orang di 44 negara pada Juni 2020.

Penggunaan Umum

Apakah Anda ingin berbagi informasi tentang preferensi terhadap kosmetik di Indonesia dan negara lain? Jangan ragu untuk menggunakan semua data dan infografis yang disajikan dalam laporan ini untuk tujuan komersial dan non-komersial selama Anda menunjukkan penulis penelitian (Picodi.com) dengan tautan ke subhalaman ini. Jika Anda memiliki pertanyaan, silakan hubungi kami: research@picodi.com.